oleh

Pedagang Pasar Amurang Terpukul, Omset Anjlok 50 Persen

Barometer.co.id-Amurang. Sejak pemerintah mengumumkan darurat non alam setelah terkonfirmasinya virus Covid-19, menjadi hantaman telah bagi pedagang di Pasar Amurang. Bahkan terjadi penuruan omset penjualan hingga lebih 50 persen. 

“So dari tahun lalu torang pe pembeli di sini (pasar Amurang, red) berkurang banya. Lia sendiri,n pe sepi sekali sekarang. Pokoknya dari tu Corona maso, torang pe penjualan turun jauh, sampe lebe dari 50 persen,” ujar salah satu pedagang ikan yang ditemui wartawan harian ini.

Menurutnya selain jumlah pembeli yang berkurang, daya belanja juga turut mempengaruhi turunnya penjualan. “Kalau sebelum pendemi tu pembeli boleh ba beli di atas Rp 20 ribu, sekarang paling banya Rp 10 ribu kong banya batawar le. Yah so bagini no torang pe nasib lantaran Corona. Untung cuma Corona, kalo so Ci rona mungkin mo lebe parah,” tukasnya sambil bercanda.

Selain turunnya jumlah pembeli diikuti omset per hari, kesulitan juga didapat lantaran harga ikan di pedagang besar atau pemilik kapal terus naik. Sedangkan mereka kesulitan menaikkan harga. Kalau terlalu tinggi, pembeli semakin berkurang dan bisa jadi rugi lantaran ikan rusak lantaran tidak laku.

“Dulu dalam per hari torang boleh dapa penjualan sampai Rp 1 juta. Sekarang mo dapa Rp 250 ribu juga so susah. Kong harga beli le lebe mahal. Nyanda jarang torang harus menanggung rugi lantaran tu ikan banyak nyanda tajual. Mar bagitu no sekarang, ada pasang ada surut. 

Turunnya omset selama Pendemi turut dibenarkan oleh rekannya yang berdagang pakaian. Omset mereka malah turun lebih tajam, lantaran warga lebih berhemat dan lebih mengutamakan kebutuhan pokok. “Sedangkan dorang yang bajual ikan dan kebutuhan pokok hampir nyanda ada untung apalagi torang. Mar yang penting mencoba bertahan jo. Kalau so nda mampu terpaksa angka tangan, lantaran memang so berat,” akunya.

Ketika ditanyakan harapan bagi pemerintah, dimintakan dapat membantu dalam permodalan dan perlengkapan. “Kalau boleh tu retribusi di pasar boleh kase kurang. Soalnya terkadang so rugi tetap harus bayar tu retribusi. Ya siapa tau boleh dapa kase kurang, paling nyanda torang nyanda rugi,” harapnya.(jim)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed