oleh

Sekda Minahasa Launching Rumah Peradaban Tondano 2021 yang Digagas Balai Arkeologi Provinsi Sulut

Barometer.co.id – Tondano

Program kegiatan “Rumah Peradaban Tondano 2021” yang digagas oleh Balai Arkeologi (Balar) Provinsi Sulawesi Utara (Sulut) pada Senin (01/11), secara resmi di-launching di lokasi Benteng Moraya, Tondano, Kabupaten Minahasa.

Adapun kegiatan launching ini berlangsung dengan penerapan protokol kesehatan covid-19 diagendakan selama tiga hari dan dilaksanakan oleh Balai Arkeologi Provinsi Sulut bekerjasama dengan Balai Bahasa Provinsi Sulut dan Balai Pelestarian Nilai Budaya (BPNB) Provinsi Sulut.

Selanjutnya, kegiatan “Rumah Peradaban Tondano 2021” dilakukan dalam bentuk peluncuran virtual tour Benteng Moraya, film animasi dan buku digital, juga dirangkaikan dengan kegiatan pameran arkeologi dan penyuluhan arkeologi.

Kegiatan ini juga mengagendakan pentas sastra oleh Balai Bahasa Provinsi Sulut maupun pemutaran film dan dialog interaktif bersama TVRI yang digagas oleh BPNB Provinsi Sulut.

Hadir dalam pertemuan tersebut Kepala Balai Bahasa Provinsi Sulut Drs Dwi Sutana MHum, Kepala BPNB Provinsi Sulut Apolos Marisan SSos maupun para pejabat di lingkungan Pemkab Minahasa.

Di mana, pada kesempatan itu, Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Minahasa, Frits Muntu SSos mewakili Bupati Minahasa Dr Ir Royke O Roring MSi IPU secara resmi membuka dan me-launching kegiatan tersebut.

Dalam sambutannya, Bupati Minahasa memberi apresiasi atas penyelenggaraan kegiatan Rumah Peradaban Tondano 2021 yang digagas Balai Arkeologi Provinsi Sulut bersama sejumlah UPT Kemendikbudristek lainnya.

“Pemerintah Kabupaten Minahasa menyambut baik kegiatan ini sebagai ajang pemasyarakatan hasil penelitian sumber daya arkeologi sebagai salah satu domain kebudayaan melalui hasil warisan budaya masa lampau,” tukas Muntu.

Ditambahkannya lagi, program Rumah Peradaban sudah ditetapkan pemerintah sebagai salah satu program prioritas nasional. Jadi, ini sangat penting untuk mencerdaskan kehidupan bangsa.

“Ini tentu sangat penting terutama bagi generasi muda dan pelajar agar dapat memahami dan melestarikan budaya warisan leluhur sebagai salah satu kekayaan dan jati diri bangsa,” ujar Muntu.

Sementara itu, Kepala Balai Arkeologi Provinsi Sulut Wuri Handoko MSi dalam laporannya mengatakan bahwa pelaksanaan kegiatan Rumah Peradaban Tondano 2021 berdasarkan hasil pemikiran dan kajian kami, bahwa kawasan Danau Tondano adalah kawasan purba yang kemudian berproses peradabannya hingga munculnya Kota Tondano di masa kolonial pada abad ke-17.

“Ini juga memantik kami ke depan untuk menggarap riset-riset yang lebih komprehensif tentang Danau Tondano sebagai salah satu ikon di tanah Minahasa,” ujar Wuri.

Ditambahkannya lagi, keberadaan Danau Tondano bukan saja hanya sebagai daerah resapan air, sebenarnya ada pusat-pusat kebudayaan di situ.

“Banyak juga situs-situs purbakala yang bisa kita angkat sebagai salah satu kebudayaan nasional. Jadi, inilah yang kemudian menginspirasi kami untuk membuat program Rumah Peradaban Tondano 2021,” tukasnya.

Lanjut kata Wuri, selain virtual tour Benteng Moraya, kami juga telah membuat film animasi yang mengangkat cerita tentang awal terciptanya peradaban di Danau Tondano.

“Jadi, setelah launching film animasi ini, selanjutnya dapat kita saksikan bersama di Youtube,” ujar Wuri.

Dirinya berharap ke depan langkah kolaborasi dapat dilakukan dengan pemerintah Kabupaten Minahasa melalui instansi terkait.

“Ini juga sejalan dengan harapan Mendikbudristek Nadiem Makarim agar semua UPT Kemendikbudristek di daerah dapat memberikan kontribusi positif bagi masyarakat dan bersinergi dengan pemerintah daerah dalam menindaklanjuti semua program-program yang ada,” tandasnya.(eau)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed